Suara hati rakyat kecil

Archive for the ‘Bisnis’ Category

Buka Puasa

Cibubur 05/08/2011 .

Rasa peduli pada sesama saat ini mungkin sudah pudar, semua individu saat ini hanya peduli pada keluarga, dan golongannya saja. tak ada ada kepedulian pada seksama semua sekarang serba sendiri sendiri alias sakarepmu dewe.

Para pejabat negara dan oarng kaya hanya mementingkan dan menyelematkan kepentingan pribadinya saja, pejabat hanya memperkaya diri sendri tanpa memikirkan penderitaan rakyatnya, yang kaya sibuk dengan hartanya saja.

Contoh soal dibulam Ramadha yang penuh berkah ini semakin saja pejabat dan orang berduit mempertontonkan keberadaan mereka, lihat disaat menjelang berbuka puasa mereka menyiapkan segala hidangan yang lezat – lezat dan diundanglah kerabat dan elasi mereka yang memiki kepentingan dengan mereka dan walaupun ada kaum duafa atau anak yantim yang diundang kedalam acara mereka itu semua hanyalah kamuflase saja untuk menyamarkan niat mereka yang sesungguhnya, bagaimana tidak hanya kamuflase belaka lihat saja selagi mereka menikmati hidangan yang serba enak disaat itu pula jutaan rakyat mereka menjerit kelaparan, disaat mereka para pejabat dan oarng kaya tertawa terbahak didepan samtapan mereka disaat itu pula jutaan rakyat dan orang miskin menangis sambil memegangi perut mereka yang kelaparan.

Memang sah – sah saja mengadakan buka bersama tapi hendaknya janganlah menciptakan kesenjangan.

kanen s

Sadarlah……

Cibubur 02/08/2011,

Penggede negeri ini saat ini dah pada ngga punya malu semua, semuanya saling tuding dan saling serang satu sama lainnya, mereka sibuk urus diri sendiri mereka, mereka berusaha cari selamat untuk mempertahankan dan menyelamatkan posisi dan kedudukan mereka sendiri.

Liat aja saat ini banyak sepanduk dan bahkan bilboard gede-gede dipasang ditenyah – tengah kota, bayangin aja berapa biaya yang dikeluarin untuk memasang iklan bilboard ditengah kota kaya gitu, pastinya ratusan juta rupiah yang diabisin utntulk iklan kaya gitu, lalu apa yang diharapin dari iklan kaya gitu, pastinya biar orang laen laen liat dan tau keberadaan yang bersangkutan dan dan ujung – ujungnya pasti ambil simpati rakyat yang pasti setelah itu supaya rakyat milih yang bersangkutan di pemilu pilkada, pilpres ataupun pemilihan laennya, yang pasti niat mereka semua ujung – ujungnya adalah kekuasaan dan jabatan.

sesungguh apa sich.. yang pengen dicari dari sebuah jabatan dan kekusaan bukankah megang sebuah jabatan adalah amanah yang jika salah jalan akan jadi malapetaka untuk bangsa dan diri yang dapet amanah tersebut.

Jaman Nabi kita dulu yang namanya diberi jabatan dan amanah para sahabat menangis ketakutan, karena mereka para sahabat merasa sebuah jabatan adalah pekerjaan yang ngga maen – maen dan sangat berat hukumannya jika mengabaikan sebuah jabatan, tetapi sekarang orang berlomba – lomba untuk memperoleh jabatan tersebut yang nyatanya setelah mendapat jabatan tersebut mereka gunakan untuk memperkaya diri mereka sendiri, mana ada pejabat negeri ini yang miskin dari pejabat lurah sampe presiden semuanya kaya raya, kalo diliat dari gaji mereka mana mungkin mereka memiliki kekayaan sebanyak itu.

Wahai para pejabat negri ini sadarlah lihatlah rakyatmu masih banyak yang menderita dan misskin, janganlah kalian bersenang – senang dengan segala kemewahan kemudian  dikanan kiri mu rakyat mengerang nyawa karena kelaparan.

kanen sumantri

Kapitalisme plus kolonialisme

Cibubur ,01/07/2011

Rasanya semakin keadilan semakin sulit saja diadpat dinegeri ini, orang yang berpanghasilan pas pasan selalu saja jadi kambing hitam untuk orang yang berkantong tebal, pekerja atau buruh selalu saja tidak dihargai kontribusinya pada suatu perusahaan oleh management, selalu saja orang – oarng yang duduk dibelakang meja yang selalu mendapat penghargaan atas suatu pekerjaan yang meraka lakukan, buruh atau pekerja kasar atau karyawan kelas bawah tak pernah mendapat penghargaan yang setimpal, pekerja rendahan selalu saja dianggap sebagai pelengkap penderita, selalu saja memiki posisi tawar yang sangat rendah pada suatu perusahaan, sedangkan oarng yang dibelakang meja selalu saja mendapat posisi tawar yang sangat tinggi, walau sesungguhnya tanpa pekerja kasar, buruh, manamungkin suatu perusahaan besar dapat berjalan dengan baik dan menghasilkan laba yang besar, pikir saja siapa yang menyediakan minuman makanan bagi para bos besar kalau bukan para kacungnya yang setia dan siapa yang mengantar para bos mondar mandir kalau bukan sopirnya yang juga setia pada majikannya, serta siapa yang memproduksi serta mendistribusikannya keselurauhpelosok kalau bukan para pekerja kasar dan rendahan.

Tapi mengapa selalu saja para pekerja berdasi saja yang selalu mendapat pujian dan penghargaan atas semua hasil yang telah dihasilkan oleh suatu perusahaan, para pekerja bawahan selalu saja hanya menjadi penonton disaat para pekerja berdasi naik podium untuk menerima sebuah penghargaan atas sebuah prestasi yang dimana prestasi tersebut dihasilkan dari andil atau jasa pekerja kasar.

Sungguh ini adalah sebuah penjajahan dari sebuah kapitalisme yang masih ada hingga saat ini, tak ada penghargaan bagi pekerja kasar, tak reward untuk pekerja kasar, yang ada hanyalah intimidasi dan ketidakadilan yang ada hanyalah selalu didengungkan dan diwujudkannya cara – cara praktek kerja kolonialisme dan kapitalisme.

Kapankah praktek kolonialisme dan kapitalisme akan berakhir dinegeri ini, tak mampukah negara ini mengubah aturan – aturan tersebut, atau tak ada niatan dari negara ini untuk memakmurkan para rakyat kecil yang selalu tertindas oleh saudaranya sendiri.

kanen

Ngenesss….

Ngenesin banget nasib para TKI di timur tengah, banyak saudara – saudara kita yang ngalamin nasib sangat menyedihkan, berapa ratus orang yang disiksa secara lahir dan bathin bahkan sampe dibunuh.

Sebenernya siapa sich..? yang salah atas kejadian semua ini, pemerintah atau TKI itu sendiri, klo dibilang pemerintah yang salah ada betulnya juga, masalah kenapa juga pemerintah ngga bisa mensejahterkan rakyat yang nota bene mereka para pejabat bisa kaya raya dan hidup enak dari gaji yang dibayar pake duit rakyat, seharus pemerintah bikin dong rakyat sejahtera jangan cuma keluarganya aja yang dibikin sejahtera, pikir aja orang bule pada cari kerjaan dinegara kita liat aja freport, newmont dll mereka semua cari uang dinegara kita, mereka tau klo negara kita kaya raya, dan hasilnya mereka para bule – bule itu hidup enak dinegara kita.

Tapi liat aja rakyat RI ini hidup masih banyak yamg susah padahal negara kita kaya raya,  jadi inget pepaatah jaman baheula ” Anak ayam mati kelaparan dilumbung pagi ” negara kita kaya raya apa aja ada dinegara kita kenapa juga  ? kita mesti jauh- jauh cari rezki dinegara orang, inikan pasti ada yang salah sama yang ngatur negara ini, kemana aja duit dari hasil menjual kekayaan alam negara ini, bedlum lagi pajak yang jumlah selangit, bayangin aja apa aja dinegara kita dipajekin smape – sampe kita beser aja mesti bayar lama kelamaan kentut aja mungkin kena pajak, semua harus bayar dinegara kita ini tak ada yang gratis dinegara ini, jaman penjajahan belanda aja kata kakek sy masih bisa kencing gratis.

Sebenernya kaga pantes rakyat ini mengadu nasib ke timur tengah cuma untuk jadi pembantu, klo timur tengah jadi BOSS sich.. boleh boleh aja, yang jangan jadi pembokatlah karena orang timur tengah masih benranggapan pembantu  adalah budak.

Ayo…dong..? Pemerintah jangan kirim lagi rakyat ini jadi bahan siksaan di negara orang, jangan kirim lagi oarng untuk mati disana, jangan kirim lagi rakyat ini hanya untuk dapetin pundi- pundi devisa yang katanya pahlawan devisa, kalimat “PAHLAWAN DEVISA” itu cuma ungkapan yang dibikin – bikin oleh orang – orang yang mendapat keuntungan dari pegirimirin rakyat ini ke negri orang. sungguh naif rakyat ini selalu dibodohi oleh pemimpin – pemimpinnya.

Seharus pemerintah harus bisa bikin atawe ciptain lapangan kerja utk rakyatnya, itu mutlak karena itu tugas pemerintah, ngga ada alasan lagi  atawe berdalih macam – macam.

Semua udah disediain oleh Yang Maha Kuasa, tinggal pemerintah niat kaga bikin rakyat sejahtera.

Tunggu aja laknat Allah klo berani makan sendri kekayaan alam ini dan berani bohongin rakyat.

Kanen.

Partai bobrok

Pengurus partai dan partainya sama bobroknya, lagi kampenya dulu teriak- teriak dah kaya malaikat penyelamat, ” pilih saya maka rakyat makmur, saya akan memajukan bangsa ini, saya akan berjuang untuk rakyat keci” masih banyak lagi bacot para politikus dadakan laksana pahlawan pembela kebenaran, memojokkan rezim terdahulu dan membanggakan partai dan dirinya, apalagi kita semua tau dan itu diucapin sendiri sama kader dan anggota partai yang dipecat bahwa mereka mengeluarkan unag milyaran rupiah untuk medapatkan jabataannya di partai dan pemrintahan, andai itu benar adanya betapa ironisnya negeri ini, jika untuk medapatkan jabatan harus ngeluarin uang terlebih dulu, gimana..? mereka – mereka para pejabat bisa nekerja dengan tenang dan niat yang tulus mengabdi klo belum bekerja dah keluar modal gede duluan, klo begitu kenyataannya pantesnya pejabat – pejabat pada korupsi masalahnya mereka para pejabat beranggapan jadi pejabat publik adalah laksana punya toko dan perusahaan yang harus keluarin modal dan harus juga dapet untung, jadi wajar klo para pejabat itu korupsi mereka pejabat ngga bisa mutlak disalahin juga, mereka cuma berusaha mengembalikan modal mereka dan beberapa triliun rupiah keuntungan dari modal yang ditanamkan.

Liat aja para pemimpin partai dan pejabat negara ini rumah dan fasilitas kelengkapannya dan kendaraan mereka mana..? ada yang jelek, semua kelas mewah. bayangin aja apa mungkin mereka bisa beli semuanya itu pake duit gaji murni mereka kaya mustahil klo ngga cari sampingan.

Hi… pejabat negara ini inget dong…? rakyat mu, jangan cuma inget sama anak bini nte aja, bikin dong..? rakyat ini makmur, jangan cuma bikin makmur sanak family nte aja, emang..! negara ini cuma buat nte sama kroni – kroni nte, inget………!!! sebelum rakyat marah dan merebus kalian semua kaya kerang rebus.

kanen

16 Mei 2011. yang ironis…..

Cibubur 17 Mei 2011,

Seperti negara ini semakin tak karuan saja, Pemerintah seenaknya saja mengumumkan cuti bersama sudah menjelang hari H, karuan saja banyak para pekerja atau kalangan usaha yang kebingungan, kenapa sich..? pemerintah tidak mengumumkannya 2 hari sebelumnya jangan dadakan seperti itu, seperti Pemerintah kita sudah tidak ada lagi ketegasannya, jadi timbul kesan ada kebimbangan didalam orang – orang pemerintahan, dan ironisnya lagi tidak semua perusahaan atau badan usaha yang mematuhi pengumuman pemerintah tersebut, banyak perusahaaan yang masih mempekerjakan karyawannya disaat cuti bersama yang telah diumumkan pemerintah, disadari atau tidak  bukankah  ini suatu bentuk pembangkangan terhadap wibawa Pemerintah yang artinya  yang diperintah tidak  mau mematuhi aturan yang dibuat oleh yang memerintah, dan juga bukankah hak cuti (16/05/2011) itu telah dilegitimasi oleh Pemerintah, seharusnya para perusahaan  memberikan hak cuti bersama tersebut kepada karyawannya, bukankah ini berari perusahaan telah merampas hak cuti bersama karyawannya, walaupun perusahaan berdalih untuk memberikan layanan pada pelanggan, tetap saja perusahaan telah merampas hak pegawainya.

Sungguh memang suatu dilema atau buah simalakama jadi pekerja di negri ini apalagi jika anda hanya menjadi karyawan kelas bawah (contoh soal saya sendiri) selalu saja menjadi obyek pelengkap penderita, menjadi pekerja di negri ini selalu berada diujung tanduk, perusahaan lebih dominan daripada pekerja, perusahaan hampir bisa dipastikan dapat berbuat sesuka hati pada pekerjanya bahkan untuk memecat sekalipun perusahaan bisa melakukannya semudah membalikan telapak tangan.

Sebenarnya siapa sich..? yang salah Pemerintah, perusahaan, atau pekerjanya itu sendiri, tidak adakah solusi atau jalan keluar yang tepat untuk lebih memberikan sedikit harapan pada pekerja.

Mungkin sistem outsorching seharusnya dihapus dari muka bumi ini, bukankah sistem outsorching hanya menguntungkan beberapa pihak saja, perusahaan outsorching dan pengguna jasa tenaga kerja tersebut alias perusahaan, dan pastinya merugikan ribuan bahkan jutaan pekerja.

Kenapa sich..? Pemerintah masih memberlakukan sistem outsorching tersebut dinegara ini, atau mungkin ada kepentingan lain yang lebih mendesak daripada kepentingan mensejahterakan rakyatnya.

Sungguh ironis…….. semoga Allah yang menjawab semua ini,

kanens

TEROR

Cibubur, 23/04/2011.

Teror bom dimana – mana, dari bom yang sebenar bom, bom buku hingga bom bunuh diri menteror tanah Republik Indonesia kita tercinta, korban harta hinga nyawa telah banyak jadi korban dari segelintir orang yang tak bertanggung jawab, masyarakat dibuat ketakutan yang amat sangat,  semua orang harus curiga bahkan pada anggota kelurga sendiri kita harus curiga, karena mungkin saja ada anggota keluarga kita yang terjerat dalam jaringan “cuci otak” orang yang telah mendapat ” cuci otak” biasanya sudah tidak mencintai lagi pada keluarganya, mereka lebih memilih komunitas mereka sendiri.

Awalnya negri ini (Indonesia) adalah negeri yang damai aman, tak ada teror menteror semua berjalan normal dan damai, tapi sekarang segalanya telah berubah ketakutan dan saling curiga menghantui kita semua anak bangsa, sungguh sebuah keadaan yang tak menyenangkan.

Sebenarnya apa yang ingin dicapai oleh mereka (penteror) ingin membentuk negara baru kah..? ingin merebut kekuasaan kah..? atau hanya iseng saja untuk menunjukkan existnya di dunia persilatan.

Saya sesungguhnya tidak begitu paham tentang jihad yang sesungguhnya, hanya tau dari guru – guru agama sejak dibangku SD hingga Perguruan tinggi, jihad adalah berjuang dijalan Allah SWT  dan menurut saya berjuang dijalan Allah SWT bukan dengan membuat orang lain celaka tanpa sebab yang pasti, jika perjuangan kita hanya mencelakai atau membuat orang menderita itu sama saja membuat kezaliman dimuka bumi ini, dan berjuang yang membuat celaka orang lain biasanya hanya dilakukan oleh kaum zionis yang menghalalkan segala cara untuk memenuhi hasrat dunianya, dan jika perjuangan kita hanya mencelakai orang sama saja kelakuan kita tak ubahnya seperti orang zionis tersebut.

Karenanya kenapa kita mesti menbuat teror, onar dan membunuh bukankah kita bisa berbuat yang lebih berguna dan bermanfaat dan yang pasti lebih “gentleman”

Para zionis itu sangat sulit kita perangi dengan cara fisik, pasti kita akan terbantai jika berperang fisik dengan mereka, andai kita umat Islam diseluruh dunia bisa bersatu dalam satu kilafah niscaya para zionis itu akan tersingkir secara alami dengan sendirinya.

Tapi hingga saat ini Kilafah itu belum terwujud dan hingga saat ini kita masih tertindas, kita umat Muslim berjuang dengan cara – caranya sendiri saja dan caranya pun bermacam – macam sesuai dengan penafsiran dan pemahaman sendiri – sendiri pula, akhir timbul bermacam aliran yang saya sendiripun tidak tahu mana yang benar dan yang salah, semua aliran merasa paling benar.

Sungguh sebuah dilema untuk orang – orang yang ilmu agamanya dangkal seperti saya ini, tepati saya berpedoman Allah tidak pernah membuat kerusakan di bumi ini dan ajaran Al-Quran sangatlah Agung, jadi tidak mungkin Allah dan Al-Quran yang diturunkan Allah membawa kesesatan dan kehancuran dimuka bumi ini. 

Saya adalah orang yang ilmu agamanya sangat minim jadi tolong dimaafkan jika tulisan ini banyak terdapat kesalahan, sungguh saya tak bermaksud menyudutkan seseorang atau suatu golongan, saya hanya berniat membuat tulisan yang berasal dari apa yang ada dalam pemikiran saya.

Kanen Sumantri

Awan Tag