Suara hati rakyat kecil

Gayus kabur…..?

kok…bisa ya…? padahal Gayus lagi jadi tahanan Polri, dikelapa dua lagi…? ditahannya, padahal karena amat ketatnya penjagaan disana semut aja klo dah ditahan di kelapa dua ngga mungkin bisa keluar, dah begitu liat berita di Metro TV hari katanya Gayus ada di Bali nonton tenis, gimana…? ya seorang tahanan yang udah nguras duit rakyat bisa seenaknya bebas keluar masuk dari tahanan, pasti ada apa – apanya…? kata Metro TV juga, Kepala Rutannya tempat Gayus ditahan diperiksa sama Provost Polri, mudah – mudahan aja siapa yang salah bisa terungkap.

klo kita bandingan sama maling ayam atawe maling pisang kepok di kebon, Gayus jauh lebih enak, bayangin aja klo maling ayam or pisang pasti babak belur dihajar massa dah gitu dihukum penjara ampe berbulan – bulan malah sampe – sampe ada yang dibakar, padahal maling ayam ngerugiin orang lain paling – paling Rp.50.000,-  coba klo gayus yang udah ngerugiin negara sampe milyaran kaga digebukin massa dan mungkin malah nanti dapet vonis bebas, kita semua tau karena Gayus duitnya tebel, pake duit segala urusan jadi lancar dan bisa bayar pengacara top yang biaya sewanya kaga masuk akal,  klo maling ayam mana..? ada pengacara yang mao dampingin.

jadi sebebernya siapa sich..? dinegeri ini yang harus disalahin,  wajar aja klo rakyat dah kaga percaya sama penegak hukum, karena penegak hukum selalu berbuat ulah dengan menyalahgunakan jabatannya untuk ngedapetin uang berlimpah.

Kasian rakyat kecil yang ngga bisa dapetin keadilan klo para penegak hukum selalu berbuat tak adil.

kanen sumantri

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: